• Follow Us On : 

Kriminolog: Lapas Over Kapasitas Sama Dengan ''BOM Waktu''


Dibaca: 495 kali 
Jumat,05 Mei 2017 - 22:45:12 WIB
Kriminolog: Lapas Over Kapasitas Sama Dengan ''BOM Waktu'' Napi yang masih berada di dalam Lapas sempat melalakukan pembakaran didalam Lapas dan melempar batu keluar Lapas (foto: Gilangnews.com)
Sekitar 200 tahanan Rutan Sialang Bungkuk, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Riau melarikan diri. Hingga pukul 15.30 wib baru sekitar 15 orang tahanan yang tertangkap aparat keamanan.

Hingga kini belum diketahui penyebab pasti kaburnya para tahanan yang jumlahnya sangat banyak itu. Namun suasana di Pekanbaru, terutama di sekitar wilayah Kulim dan sekitarnya masih mencekam.

Detik-detik kaburnya ratusan tahanan ini sempat terekam kamera yang kini beredar luas melalui media sosial seperti WhatsApp. Tidak diketahui siapa yang merekam momen tersebut.

Dari video tersebut ketika tahanan kabur terdengar letusan senjata api dari areal Lapas namun mereka terus kabur dan mengabaikan peringatan petugas.
- See more at: http://www.cakaplah.com/berita/baca/2017/05/05/video-ratusan-tahanan-rutan-sialang-bungkuk-kabur/#sthash.ky5sPhgV.dpuf
Sekitar 200 tahanan Rutan Sialang Bungkuk, Kecamatan Tenayan Raya, Pekanbaru, Riau melarikan diri. Hingga pukul 15.30 wib baru sekitar 15 orang tahanan yang tertangkap aparat keamanan.

Hingga kini belum diketahui penyebab pasti kaburnya para tahanan yang jumlahnya sangat banyak itu. Namun suasana di Pekanbaru, terutama di sekitar wilayah Kulim dan sekitarnya masih mencekam.

Detik-detik kaburnya ratusan tahanan ini sempat terekam kamera yang kini beredar luas melalui media sosial seperti WhatsApp. Tidak diketahui siapa yang merekam momen tersebut.

Dari video tersebut ketika tahanan kabur terdengar letusan senjata api dari areal Lapas namun mereka terus kabur dan mengabaikan peringatan petugas.
- See more at: http://www.cakaplah.com/berita/baca/2017/05/05/video-ratusan-tahanan-rutan-sialang-bungkuk-kabur/#sthash.ky5sPhgV.dpuf

PEKANBARU, GILANGNEWS.com -  Kriminolog Universitas Islam Riau, DR Syahrul Akmal Latif menilai masalah kelebihan kapasitas bagaikan "bom waktu", yang menjadi salah satu penyebab ratusan tahanan dari rumah tahanan Klas IIB Kota Pekanbaru, berunjuk rasa dan kabur.

"Kondisi overload baik di Rutan maupun Lapas (Lembaga Pemasyarakatan) di Provinsi Riau ini luar biasa. Sementara fasilitas dari Kanwil Kemenkumham sangat minim. Inilah pemicunya," kata Syahrul  Jumat 5/5/2017.

Kelebihan penghuni dan minimnya dukungan sumber daya manusia (SDM) Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kanwil Kemenkumham) Riau, menurut Syahrul merupakan "bom waktu".

Kondisi tersebut menyebabkan gesekan-gesekan hingga dalam waktu tertentu akan menimbulkan kerusuhan, hingga berujung kaburnya tahanan. Seperti yang terjadi di Rutan Klas IIB Pekanbaru, Jumat siang tadi.

Dilaporkan ratusan tahanan Rutan Klas IIB atau dikenal sebagai Rutan Sialang Bungkuk kabur tepat Sholat Jumat. Tahanan yang masih dalam proses persidangan itu kabur usai terjadi bentrokan di dalam Rutan.

Syahrul menilai kejadian itu merupakan akibat dari kondisi yang terjadi di Lapas dan Rutan saat ini. Dia mengatakan kejadian ini harus menjadi perhatian serius oleh pemerintah.

Terlebih lagi, mayoritas tahanan yang kabur merupakan tahanan kasus kejahatan umum atau "conventional crime", terutama narkoba. Saat ini, Syahrul mengatakan lebih dari 50 persen penghuni Rutan dan Lapas di Riau merupakan tahanan kasus narkoba. Tahanan tersebut yang menjadi salah satu pemicu penyebab kelebihan kapasitas, jelasnya.

"Dari dulu Pemerintah Riau terus berupaya membangun Rutan khusus kasus narkoba, namun belum ada respon positif dari Pusat. Sehingga tahanan narkoba digabungkan dengan tahanan umum. Ini yang seharusnya di evaluasi," ujarnya.

Lebih jauh, dia juga menyoroti sistem keamanan di Lapas dan Rutan, yang menurutnya menyebabkan kesenjangan sosial antar tahanan. Ia mencontohkan antara tahanan tindak pidana korupsi dan pidana umum mendapat perlakuan berbeda.

Hal itu menyebabkan kondisi psikologis tahanan menjadi tertekan. Terlebih lagi di Rutan Klas II B, mayoritas merupakan tahanan titipan yang kini masih menjalani proses persidangan.

"Ini mengakibatkan mereka menjadi stress. Tidak bisa berfikir secara jernih. Terlebih lagi mereka baru berpisah dengan keluarga dan mungkin anaknya. Kondisi ini sangat memprihatinkan," urainya.

Dia berharap pemerintah harus mengevaluasi perisitiwa ini dan mengambil langkah serius guna menghindari kejadian serupa. Selain itu, dia juga berharap aparat TNI dan Polisi yang kini menyebar mencari para tahanan dapat segera menangkap sehingga masyarakat tidak lagi merasa diteror.

Editor : Teguh Nofandi
Sumber : cakaplah.com
Akses gilangnews.com Via Mobile m.gilangnews.com

BERITA TERPOPULER Index »

ALAMAT KANTOR PUSAT:
Jalan Samarinda (Kapling I) No.8 Pekanbaru
TELP / HP : 0812 7065 1990
Email: [email protected] / [email protected]
AVAILABLE ON :