Nasional

Penyerangan warga Ahmadiyah di Lombok Timur 'sudah dirancang dan disepakati sejak jauh hari'

Setidaknya sembilan rumah rusak berat, memaksa tujuh keluarga yang terdiri dari 24 orang untuk mencari perlindungan di Polres Lombok Timur.

GILANGNEWS.COM - Penyerangan terhadap warga Ahmadiyah di Lombok Timur "sudah dirancang dan disepakati sejak jauh hari", menurut Yayasan Lembaga Hukum Indonesia (YLBHI) dan Gerakan Pemuda Ansor (GP-Ansor).

Aparat kepolisian dituduh tidak dapat mencegah perusakan terhadap rumah para penganut Ahmadiyah, meski telah menyadari adanya ancaman.

Tetapi kepolisian menyatakan peristiwa kekerasan di Lombok Timur merupakan kejadian spontan dan sudah ditangani sehingga tidak meluas, kata pejabat Polda NTB.

Sebanyak 24 anggota Jemaat Ahmadiyah di Desa Gereneng, Kecamatan Sakra Timur, terpaksa mengungsi setelah sekelompok orang merusak kediaman mereka pada 19 dan 20 Mei lalu.

Sementara di desa sebelahnya, Montong Tangi, tiga keluarga yang terdiri dari enam orang telah mengungsi sejak 11 Mei karena merasa keselamatannya terancam, ungkap YLBHI.

Berdasarkan temuan terbaru Jemaah Ahmadiyah Indonesia, serangan di Desa Gereneng merusak sembilan rumah; satu toko sembako dirusak dan barangnya dijarah. Beberapa korban mengaku kehilangan perhiasan dan uang.

Sebelumnya diberitakan bahwa enam rumah dan beberapa kendaraan roda dua mengalami kerusakan.

Ketua YLBHI bidang advokasi, Muhamad Isnur, mengatakan penyerangan terhadap warga Ahmadiyah di Desa Gereneng telah dirancang dan disepakati sejak Februari 2018.

Hal itu berawal dari kematian seorang penganut Ahmadiyah.

Menurut temuan YLBHI, saat itu sejumlah provokator melarang warga lain untuk membantu pengurusan jenazah. Pada malam harinya, empat provokator tersebut mengumpulkan para warga non-Ahmadiyah.

"Dalam rapat itu disimpulkan bahwa warga Ahmadiyah harus diusir dari kampung, serta direncanakan pula perusakan dan penghancuran," tutur Isnur.

Sejak saat itu, sambung Isnur, terjadi eskalasi ancaman yang puncaknya terjadi pada hari ketiga Ramadan. Keterangan yang dihimpun tim YLBHI, LBH GP-Ansor, dan Jemaah Ahmadiyah Indonesia mengungkap bahwa serangan di Desa Gereneng terjadi tiga kali—yaitu pada Sabtu siang (19/05), Sabtu malam, dan Minggu keesokan harinya (20/05).

Otak penyerangan belum ditangkap

Sampai hari ini, kepolisian belum menangkap provokator dan pelaku penyerangan. Padahal, sebagaimana diungkapkan YLBHI, ada sejumlah orang yang secara terbuka melakukan siar kebencian, memimpin konsolidasi penyerangan, dan memulai perusakan terhadap rumah warga penganut Ahmadiyah.

"Di Gereneng setidaknya ada empat orang yang sudah diadukan ke kepolisian. Di Montong Tangi setidaknya ada tiga orang, mereka aktif memimpin dan menyesatkan," kata Isnur.

YLBHI menuduh aparat kepolisian lamban dalam melakukan tindakan pencegahan dan penegakkan hukum meski telah menyadari adanya ancaman sejak dua bulan sebelumnya. Bentuk ancaman tersebut antara lain pelemparan batu ke atap rumah seorang warga Ahmadiyah.

"Terlebih warga juga telah melapor terkait ancaman-ancaman yang terjadi dan berkembang," tutur Isnur.

YLBHI juga menyoroti bahwa, setelah terjadi serangan terhadap rumah para penganut Ahmadiyah pada Sabtu (19/05) siang, aparat Kepolisian Resor Lombok Timur dan Kepolisian Sektor Sakra Timur tidak mampu mencegah terjadinya penyerangan kedua pada malam hari dan keesokan harinya.

Apa komentar Polda NTB?

Kepada BBC, Kabid Humas Polda NTB AKBP I Komang Suartana mengatakan bahwa warga Ahmadiyah telah melapor kepada Polda NTB. Ia berkata bahwa selama ini kepolisian melakukan mediasi untuk mengembalikan warga Ahmadiyah ke rumah mereka.

I Komang membantah anggapan bahwa kepolisian lamban dalam mengantisipasi serangan terhadap warga Ahmadiyah. "Kejadian yang Ahmadiyah itu sudah selalu dimonitor oleh Polres, Intel, Polsek, Bhabinkamtibnas, yang ada di wilayah tersebut," ujarnya.

Menurut I Komang, polisi memandang penyerangan di Desa Gereneng sebagai kejadian spontan dan mengatasinya dengan cepat. "Kalau tidak cepat kan otomatis bisa ada korban," tuturnya.

Terlebih, ia menyangkal bahwa serangan terjadi pada Sabtu malam dan Minggu pagi. Menurutnya, serangan hanya terjadi satu kali yaitu pada Sabtu sore.

"Enggak ada, enggak ada. Sekali saja... setelah itu direlokasi, masyarakat diamankan. Minggu itu sudah diamankan di Lombok Timur."

Ketika ditanya kenapa polisi mengamankan para warga Ahmadiyah alih-alih melindungi hak mereka untuk menjalankan keyakinannya, I Komang menjawab: "Itu diamankan sehingga tidak jadi korban karena mayoritas masyarakat di situ."

"Muslim Ahmadiyah dianggapnya bertentangan dengan paham yang ada di situ. Cuma beberapa orang, tidak banyak. Makanya, kalau itu tidak kita amankan, tidak kita relokasi, itu bisa terjadi korban."

Berdasarkan temuan tim YLBHI, LBH GP-Ansor, dan JAI, insiden persekusi terhadap Ahmadiyah pernah terjadi di Lombok Timur pada 2016 dan 2017. Namun dua peristiwa tersebut tidak berlanjut setelah bupati dan aparat bersikap tegas.

Menunggu janji gubernur

Sementara itu, 24 pengungsi Ahmadiyah yang kini tinggal di gedung Loka Latihan Kerja (LLK) milik pemerintah daerah masih menunggu realisasi janji gubernur NTB untuk memperbaiki rumah mereka.

"Mereka masih di pengungsian, penampungan sementara BLK atau balai latihan kerja. Sampai dengan saat ini mereka belum dapat kabar bahwa para pelaku yang merusak rumah mereka ada yang ditangkap oleh aparat penegak hukum," kata Saleh Ahmadi, pengurus Jemaah Ahmadiyah Indonesia (JAI) di Lombok kepada BBC.

Menurut Saleh, kondisi kejiwaan para penganut Ahmadiyah itu berangsur-angsur membaik. Tapi ada juga yang masih mengalami trauma.

"Mereka masih berpikir bagaimana mereka punya harta benda yang dirusak, masih memikirkan aset-aset mereka yang dihancurkan ada toko ada motor. Masih juga memikirkan hasil bumi, sawah-ladang mereka yang sudah diberi modal untuk ditanam," tutur Saleh.


[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar