Nasional

Pembunuhan Pendeta di Papua, Polisi Kantongi Identitas Pelaku

Ilustrasi pembunuhan.
Loading...

GILANGNEWS.COM - Seorang pendeta di Wamena, Jayawijaya, Papua, Clarce Rinssampesy Salamena menjadi korban pembunuhan, Jumat (28/12) lalu. Kepolisian Daerah (Polda) Papua mengaku masih memburu pelaku yang menganiaya pendeta perempuan itu hingga tewas di depan Gereja Effata, Wamena tersebut.

"Masih dicari, pelakunya belum ditangkap," ujar Kabid Humas Polda Papua, Komisaris Besar Ahmad Musthofa Kamal dihubungi pers, Senin (31/12).

Kamal mengatakan polisi telah memeriksa keterangan dua saksi kejadian yakni EIT dan TMK. Dugaan sementara, kata dia, pelaku melakukan pencurian dengan kekerasan.

"Motifnya pencurian karena motor sempat dibawa pelaku," tutur Kamal.

Loading...

Sebelumnya, berdasarkan rilis yang diterima pers, Senin (31/12), pada pukul 19.25 WIT saksi EIT hendak menuju rumahnya yang juga berada di depan Gereja Efata. 

Sesampainya di depan Gereja tersebut, terdapat dua orang tak dikenal mengendarai kendaraan sepeda motor datang menghampiri korban dan saksi EIT.

Pada saat bertemu dengan saksi EIT dan korban, pelaku hendak merampas tas milik korban. Tak terima tasnya diambil, terjadi aksi perlawanan dari korban dan saksi EIT. Pelaku langsung membacok korban dengan parang yang berada di balik bajunya. Melihat kejadian itu, saksi EIT pergi meninggalkan korban kemudian melapor ke Polres Jayawijaya.

Pascakejadian, anggota kepolisian Polda Papua langsung menuju ke tempat kejadian perkara. Sesampainya di TKP, bersama saksi lainnya, yaitu TMK dan salah satu warga sekitar langsung membawa korban ke RSUD Wamena untuk diberikan perawatan medis. Polisi diketahui telah menemukan motor korban yang dirampas oleh pelaku di Sinapuk, Wamena.

Dari hasil autopsi, korban tewas usai menderita luka sobek pada lengan kanan dengan panjang 5 centimeter (cm), lebar 2 cm dan dalam 3 cm. Juga terdapat luka sobekan pada ketiak kanan dengan panjang 3 cm, lebar 1 cm dan dalam 1 cm. Begitu juga luka pada dada sebelah kanan atas dengan dalam 5 cm.

Identitas Pelaku Diketahui
Sementara itu Kepala Kepolisian Resor Jayawijaya Ajun Komisaris Besar Yan Pieter Reba mengatakan petugas sudah mengantongi identitas salah satu pelaku.

"Kami sudah mengantongi identitas salah satu tersangka pembunuhan Ibu Pendeta Claarce Rinssampesy dan sementara dalam pencarian," kata Pieter Reba, di Wamena seperti dilansir dari media.

Ia mengatakan pencarian terhadap pelaku pembunuhan seorang pendeta itu melibatkan personel TNI. Pieter menyatakan petugas akan menindak tegas tersangka jika melawan petugas. 

"Jika pelaku melakukan perlawanan, saya akan tembak di tempat," katanya.


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar