Nasional

Cerita tentang Bung Karno yang Takut Naik Kuda...

PATUNG BERKUDA SOEKARNO
Loading...

GILANGNEWS.COM - Ada cerita unik tentang Presiden pertama Indonesia, Sukarno. Pada peresmian patung Bung Karno di lingkungan Kementerian Pertahanan, hari ini Minggu (6/6/2021), putri sekaligus Presiden ke-5 Indonesia, Megawati Soekarnoputri menceritakan kisah itu.

Adapun patung yang didirikan di lingkungan Kemenhan adalah Sukarno yang menunggangi kuda. Patung itu mengambil momen ketika Sukarno menjadi inspektur upacara hari Angkatan Bersenjata pertama pada 5 Oktober 1946.

Megawati mengatakan, menurut cerita dari Ibunya, Fatmawati, saat itu Bung Karno minta dicarikan kuda yang jinak karena dirinya tidak memiliki keahlian menunggangi kuda.

"Saya dengar cerita dari Ibu saya, bahwa Bapak saya itu sangat panik, karena seperti apa yang dikatakan tidak bisa menunggang kuda," tuturnya.

Loading...

"Karena sebagai Presiden saat itu, ini cerita Ibu saya, beliau minta dicarikan kuda yang jinak. Jadi tidak dapat saya bayangkan mendengar cerita Ibu saya itu bagaimana seorang panglima tertinggi kudanya jinak, harusnya kudanya garang," kelakar Mega.

Mega menyebutkan setelah bisa menunggangi kuda, Bung Karno langsung mengunjungi para tentara untuk mengecek persiapan upacara perdana hari Angkatan Bersenjata itu.

"Lalu setelah (bisa) menunggang kuda maka melakukan pemeriksaan terhadap kesiapan prajurit dalam sebuah peringatan ulang tahun angkatan perang, yang sekarang menjadi TNI pada 5 Oktober 1947," imbuh Mega. Pada kesempatan yang sama Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto juga turut bercerita.

Prabowo menjelaskan Bung Karno mesti berlatih selama 3 hari untuk menunggangi kuda dalam rangka mempersiapkan diri menjadi inspektur upacara itu.

"Kita tahu sejarah, bahwa Bung Karno jarang naik kuda, tetapi karena beliau sadar peran beliau sebagai panglima tertinggi akhirnya beliau latihan hanya 3 hari dan kemudian bersedia menjadi inspektur upacara di atas kuda," terang Prabowo.

Prabowo menilai pendirian patung Bung Karno menunggang kuda menjadi pengingat sebuah momen penting yaitu untuk pertama kali Indonesia mengumumkan pada dunia bahwa memiliki Angkatan Bersenjata yang akan menjaga kedaulatan negara.

"Patung ini adalah ketika Presiden Sukarno sebagai panglima tertinggi kita yang pertama pada hari Angkatan Perang pertama yaitu 5 Oktober 1946 di Yogyakarta menjadi inspektur upacara," ucapnya.

"Di mana untuk pertama kali Republik Indonesia menunjukan memiliki angkatan perang yang siap untuk mempertahankan kemerdekaan," pungkas Prabowo.


 


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar