Nasional

Beberapa Warna Dahak Berikut Ini Menunjukan Kondisi Kesehatan

Ilustrasi
Loading...

GILANGNEWS.COM - Sejatinya, tubuh kita adalah mesin pembuat dahak. Tubuh memroduksi sekitar satu sampai 1,5 liter dahak setiap hari, bahkan ketika Anda sehat.

"Dalam kondisi sehat, dahak berwarna bening dan kuantitasnya minimum," kata Dr. Matthew Exline, seorang pulmonologist di The Ohio State University Wexner Medical Center.

"Jika Anda batuk dan memroduksi dahak dalam jumlah yang signifikan, mungkin saja Anda memiliki infeksi atau alergi." Warna dahak dapat menunjukkan jenis penyakit yang sedang mengganggu kesehatan kita, sebagaimana dilansir kompas.com

Putih atau abu-abu

Batuk berdahak putih atau abu-abu sering merupakan indikasi adanya infeksi saluran pernapasan atau sinus.

"Biasanya, dahak karena sinus tidak menetes keluar. Tapi ketika ada peradangan, baik karena virus atau bakteri, dahak dapat semakin banyak dan akhirnya ke dalam tenggorokan Anda," ungkap Dr Steve Okhravi, seorang dokter perawatan darurat dan pendiri DocChat and Emergency Medical Care.

Sementara itu, batuk berdahak abu-abu mungkin merupakan tanda bahwa tubuh sedang berusaha untuk menyingkirkan resin atau ter dari rokok atau polutan lain yang terakumulasi di dalam saluran pernapasan Anda.

Hijau atau kuning tua

Dahak berwarna kuning pekat mungkin merupakan tanda adanya infeksi virus atau bakteri, infeksi sinus, atau infeksi saluran pernapasan bagian bawah. Biasanya, ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh mengirim sel darah putih, yang dikenal sebagai neutrofil, ke daerah infeksi.

Sel-sel ini mengandung protein hijau, yang ketika hadir dalam jumlah besar, mengubah warna dahak menjadi kuning atau kehijauan.

Sebuah studi tahun 2011 yang diterbitkan dalam European Respiratory Journal, menemukan bahwa dahak hijau atau kuning tidak selalu menandakan infeksi.

Peneliti menemukan, hanya 59 dari setiap 100 sampel dahak hijau mengandung bakteri sementara hanya 46 dari setiap 100 sampel dahak kuning yang mengandung bakteri.

"Berlawanan dengan kepercayaan populer, lendir kehijauan tidak selalu berarti Anda memiliki infeksi bakteri," kata Exline.

Cokelat

Orang yang merokok cenderung menghasilkan dahak yang berwarna lebih cokelat. Ini karema resin, tar, dan partikel lainnya dalam rokok, bercampur dengan dahak, menurut Exline.

Kalau bukan karena rokok, seseorang mungkin batuk berdahak warna cokelat karena makanan yang mereka makan, misalnya cokelat, kopi dan anggur merah.

Merah muda

Batuk berdahak merah muda merupakan indikator adanya edema paru atau ada cairan berlebih di paru-paru.

Ada juga dahak merah muda yang memiliki tekstur berbusa. Ini biasanya terjadi pada orang yang memiliki masalah jantung, menurut National Health Service di Inggris.

Berdarah

Darah yang ditemukan di dahak dikenal sebagai hemoptisis. Dahak dengan noda garis-garis darah adalah tanda bronkitis.

Batuk dengan dahak darah dalam jumlah yang cukup banyak juga bisa menjadi tanda TBC, pneumonia, kanker, atau emboli paru, kata Okhravi.

Jika ada perdarahan yang berlebihan, lebih banyak darah daripada dahak, atau batuk dengan dahak darah tak kunjung berhenti, Anda harus segera mencari bantuan medis karena bisa berarti Anda sedang berhadapan dengan masalah kesehatan yang lebih serius.***


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar