Hukrim

Kecaman Komnas HAM Kepada KKB, Yang Membunuh Nakes di Pegunungan Bintang

Foto: Teroris KKB menyerang TNI-Polri hingga membakar fasilitas umum seperti SD hingga puskesmas di Kabupaten Pegunungan Bintang. Seorang mantri dilaporkan hilang. (Dok Polda Papua)
Loading...

GILANGNEWS.COM - Sejumlah tenaga kesehatan (nakes) di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, menjadi korban penganiayaan, pelecehan, hingga pembunuhan. Tindakan keji itu diduga dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB) pimpinan Lamek Tablo.

Komnas HAM menyatakan duka mendalam terhadap korban. Seorang perawat bernama Gabriela Meilan (22) tewas dalam peristiwa tersebut dan seorang dokter Geral Sukoi (28) masih dilaporkan hilang.

"Kami turut berduka secara mendalam atas terjadinya peristiwa di Kiwirok ini," kata Wakil Ketua Eksternal Komnas HAM Amiruddin Al-Rahab, Sabtu (18/9/2021).

Penyerangan terhadap nakes itu terjadi di Distrik Kiwirok, Pegunungan Bintang, pada Senin (13/9) lalu. Selain itu setidaknya ada lima orang nakes yang mengalami luka.

Loading...

Komnas HAM juga mengecam tindakan tersebut dan meminta aparat penegak hukum menindak para pelaku.

"Tindakan orang-orang yang disebut KKB itu adalah kejahatan yang keji dan melanggar hukum di RI ini. Oleh karena itu, aparat hukum berwenang 100% menindak mereka," tambahnya.

Dia mengatakan pelaku kejahatan tersebut harus ditindak aparat penegak hukum demi melindungi HAM tiap warga negara. Komnas HAM menyatakan akan memantau prosesnya.

"Yang menjamin keamanan itu aparat keamanan. Komnas melakukan pemantauan dan menjalankan komunikasi agar proses penegakan hukum bisa berjalan dengan baik," kata dia.

Serangan tersebut dilancarkan KKB dua hari berturut-turut di awal pekan ini. Selain menyerang nakes, kelompok kriminal bersenjata (KKB) juga membakar fasilitas umum (fasum).

Serangan dilakukan KKB di dua distrik di Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, yakni Distrik Kiwirok dan Distrik Okhika. Serangan dilancarkan dalam dua hari berderet, yakni Senin-Selasa (13-14/9).

Bangunan sekolah, kantor bank, barak tinggal nakes, hingga rumah dokter dan guru di dua distrik tersebut dibakar.

KKB menyerang nakes di Distrik Kiwirok pada Senin (13/9) pagi. Diketahui, ada 11 orang nakes yang bekerja di Puskesmas Kiwirok.

Sebanyak 8 orang nakes berhasil mengamankan diri di Pos TNI Kiwirok. Saat ini 1 orang nakes masih dilaporkan hilang.

IDI Kecam Aksi Keji KKB

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) wilayah Papua mengecam aksi keji KKB. Mereka meminta jaminan keamanan dan keselamatan untuk setiap nakes demi kelancaran pelayanan kesehatan di seluruh Papua.

"Kami meminta kepada pemerintah daerah provinsi Papua beserta TNI-Polri untuk menjamin keamanan dan keselamatan tenaga kesehatan yang bertugas di seluruh wilayah Papua," kata Ketua IDI Wilayah Papua, dr Donald Aronggear, SpB(K), saat dimintai keterangan, Jumat (17/9).

Mereka menyatakan berkurangnya nakes dapat berdampak terhadap masyarakat Papua yang sedang membutuhkan pelayanan kesehatan.

"(Kami) juga meminta kepada pemerintah provinsi Papua melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kotamadya/Kabupaten, para tokoh agama, tokoh adat, dan tokoh masyarakat untuk ikut terlibat dalam menjaga keamanan para tenaga kesehatan dalam menjalankan tugas. Kami juga berharap kejadian serupa tidak lagi berulang sehingga tenaga kesehatan dapat memberikan pelayanan dengan tenang tanpa ada tekanan maupun rasa takut," sambungnya.

Sebagai penghormatan kepada Gabriella Meilani, pada Kamis (16/9) IDI Papua bersama dengan 250 nakes menggelar aksi long march mengelilingi jalan protokol di Oksibil, ibu kota Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua. Para nakes memasang pita hitam seraya menyalakan 1.000 lilin di sepanjang jalan sebagai tanda duka.


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar