Dunia

Frustrasi karena Pertanyaan Wartawan, Donald Trump Walk Out saat Interview

Presiden AS, Donald Trump.
Loading...

GILANGNEWS.COM - Presiden Donald Trump tiba-tiba walk out pada sesi interview dengan kantor berita CBS News karena diduga frustrasi dengan pertanyaan yang dilontarkan.

Peristiwa tersebut terjadi pada hari Selasa saat CBS News datang ke Gedung Putih untuk interview Presiden Donald Trump dalam acara "60 Minutes".

Setelah kru kamera bersiap di Gedung Putih, Trump duduk dengan pembawa acara Lesley Stahl selama sekitar 45 menit sebelum dia tiba-tiba mengakhiri wawancara.

Menurut seorang sumber yang mengetahui kejadian tersebut, Trump keluar dari wawancara karena dia frustrasi dengan pertanyaan Stahl. Sumber lain mengatakan pembahasan pada saat itu fokus pada pandemi Covid-19.

Loading...

Pada hari Rabu, kepala staf Gedung Putih Mark Meadows mengatakan ada "kemungkinan besar" bahwa Presiden akan merilis rekaman wawancara sebelum disiarkan hari Minggu, dan menuduh Stahl bertindak seperti jurnalis opini. "Anda akan melihatnya." ujar Meadows.

Pihak CBS News belum memberikan komentar mengenai insiden tersebut dan Gedung Putih tidak membantah laporan CNN.

Presiden Trump kemudian menuduh Stahl tidak mengenakan masker dan mengunggahnya ke media sosial Twitter potongan video saat mereka bertemu di Gedung Putih.

"Lesley Stahl dari 60 Minutes tidak mengenakan topeng di Gedung Putih setelah wawancara dengan saya. Lebih banyak lagi yang akan datang." tulis Trump di akun Twitternya.

Namun menurut seseorang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa Stahl mengenakan masker sejak dia memasuki Gedung Putih dan tepat sebelum wawancara dimulai.

Penasihat kampanye senior Trump Jason Miller mengklaim bahwa Stahl "tidak mengenakan masker saat berada di Gedung Putih sebelum wawancaranya dengan Presiden."

Dengan sekitar dua minggu hingga pemilihan, Trump telah menghabiskan minggu ini untuk melancarkan serangan yang menyebar dan semakin kesal pada penggambaran yang menggambarkan kampanyenya sebagai bencana. Rekamannya yang terpotong pada "60 Minutes" tampaknya merupakan perpanjangan dari apa yang telah membuat Trump jengkel saat memasuki hari-hari terakhir kampanye.

Mantan Wakil Presiden Joe Biden dan Senator California Kamala Harris juga dijadwalkan akan tampil di acara tersebut pada hari Minggu.

Sementara Biden dan Harris merekam wawancara mereka secara terpisah, Trump dan Pence dijadwalkan tampil di depan kamera bersama, seperti yang mereka lakukan empat tahun lalu.

Menghadapi defisit suara nasional yang besar terhadap Biden, Trump menjadi lebih agresif, ia sering melontarkan tuduhan dan penghinaan ketika waktu habis untuk memenangkan kembali pemilih.

Pada hari Senin dia menyebut Dr Anthony Fauci sebagai "bencana" dan menuduh media berita sebagai "penjahat" karena tidak meliput tuduhan tidak berdasar terhadap Biden.

Pada Selasa pagi, Trump menuntut Jaksa Agung bekerja cepat untuk melakukan penyelidikan berdasarkan tuduhan tidak berdasar sebelum pemilu.

Trump juga menuduh panel yang mengatur debat pada hari Kamis berpihak kepada Biden karena mengatur mikrofon untuk bisa dimatikan saat kandidat berpidato.


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar