Nasional

Tamara Bleszynski Nangis, Ini 3 Hal tentang Aduannya ke Bareskrim

Tamara Bleszynski.
Loading...

GILANGNEWS.COM - Tamara Bleszynski mendatangi Bareskim Polri untuk berkonsultasi mengenai masalah hukum yang tengah menimpanya. Ia diduga mengalami kerugian hingga miliaran Rupiah. Tamara menangis dan meminta keadilan kepada polisi.

Lantas, apa sebenarnya yang menyebabkan Tamara Bleszynski mengalami kerugian hingga miliaran Rupiah? Simak informasi berikut ini untuk mengetahui selengkapnya.

Tamara Bleszynski ke Bareskrim: Dugaan Kerugian

Penyebab Tamara Bleszynski mengadu ke Bareskim Polri adalah karena ia mengaku mengalami kerugian bisnis yang jumlahnya hingga belasan miliar Rupiah. Tamara mengaku sudah menderita selama belasan tahun.

Loading...

"Saya sudah belasan tahun menderita. Saya sedih sekali. Saya tidak ada jalan lain kecuali menanyakan kepada negara," ujar Tamara saat ditemui di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa (12/10/2021).

Tamara Bleszynski mengungkapkan perasaannya dengan suara yang bergetar dan dengan mata yang tampak berkaca-kaca.

Tamara Bleszynski masih belum ingin membeberkan banyak mengenai detail penyebab dari masalah ini, ia hanya meminta keadilan untuknya dan orang-orang yang terlibat di dalamnya.

"Saya belum bisa ngomong banyak, karena saya tidak bisa mendahului. Saya hanya mohon doanya. Mudah-mudahan ada keadilan bagi saya dan orang-orang lain yang terlibat di dalamnya," ungkapnya.

Tamara Bleszynski Mengadu, tapi Laporannya Belum Diterima Polisi

Laporan Tamara Bleszynski belum diterima oleh polisi. Pengacara Tamara, Djohansyah, mengatakan pihaknya berdiskusi dengan penyidik Bareskrim Polri mengenai dugaan penipuan bisnis. Djohansyah menyebut polisi meminta Tamara melengkapi dokumen lain.

"Iya tadi kita habis diskusi dengan penyidik dari Bareskrim untuk adanya dugaan tindak pidana yang dilakukan oleh pihak lain kepada Tamara Bleszynski. Pihak dari penyidik masih membantu untuk meminta kami memenuhi beberapa dokumen-dokumen terkait," ujar Djohansyah.

Djohansyah mengungkapkan bahwa polisi belum menerima laporan Tamara. Djohansyah masih berharap polisi dapat menerima laporan tersebut untuk keadilan kliennya.

"Masih kita lengkapi semua. Akan disampaikan setelah bikin LP. Laporan belum diterima, kita masih harus penuhi. Mudah-mudahan Tamara bisa dapat keadilan," jelasnya.

Tamara Bleszynski Berharap Keadilan

Tamara Bleszynski mengaku sudah menderita selama belasan tahun karena masalah bisnis ini. Tamara mengatakan tidak bisa berbuat banyak kecuali minta tolong dan berharap keadilan kepada negara.

"Saya udah sampai tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menanyakan keadilan, kepada.... Gimana hukumnya. Saya sudah belasan tahun menderita. Saya sedih sekali. Saya tidak ada jalan lain kecuali menanyakan kepada negara. Mohon bantu doa, semoga sekali lagi keadilan berpihak pada saya," kata Tamara Bleszynski.


Loading...

[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar