Nasional

Ini Percakapan Sunny Hubungi Sanusi Membicarakan Paripurna Reklamasi yang Gagal Kuorum 4 Kali

Sunny bersaksi di Tipikor
Gilangnews.com - Sunny Tanuwidjaja, Staf urusan bidang politik Gubernur DKI Jakarta, pernah menghubungi tersangka kasus suap raperda reklamasi, M Sanusi. Dalam percakapannya, Sanusi memberitahu tentang 4 kali raperda Reklamasi yang gagal kuorum.
 
Hal itu terungkap dalam persidangan terdakwa kasus suap Raperda Reklamasi, eks Presdir PT Agung Podomoro Land, Ariesman Widjaja. Dalam sidang yang digelar di PN Tipikor Jakarta, Jl Bungur Besar, Senin (25/7/2016), jaksa memutar percakapan antara Sanusi dan Sunny.
 
Menurut Sanusi, harusnya Raperda itu bisa segera rampung bila total 51 anggota DPRD DKI sudah menandatangani Raperda itu. Tetapi baru 30 orang yang mau tanda tangan dan butuh 20 orang lagi untuk tanda tangan.
 
Berikut percakapan antara Sunny dan Sanusi:
 
Sunny: Halo, halo
Sanusi: Duh, di mana bro? hahaha, kangen juga gua sama elo nih, harus ketemu sama lu, susah sih sekarang
Sunny: (tertawa) ah gua yang susah lu gila lu
Sanusi: Gue-gue ikut lu, kalo lu "ci sini" gua langsung berangkat bro
Sunny: (tertawa)
Sanusi: Gimana?
Sunny: Gua per kita perlu ngobrolin soal itu, belum ketok-ketok itu
Sanusi: Aduh sudah gua bilang lah, lu nih, gua kemarin si Harco telponkan
Sunny: Ha? Terus
Sanusi: Gua bilang sampai gua datangin, ini enggak beresin, ngarti enggak lu? Si Sepuluh tetep pimpinannya, gak tahulah, ga smooth nih orang, ngerti gak lu? Gua bilang head to head. Orang ini track satu tarik klek, tuktataktek, jadi kok ini ga bro
Sunny: Wah gawat dong.
Sanusi: yah gua udah kemarin tuh sampai gua bilang ee sama Arisman juga sama teman-teman.
Sunny: He-eh
Sanusi: Gua bilang ini paling ga jadi lagi
Sunny: hehe.
Sanusi:Ah lu mas, yah gua sudah tahu, orang gini loh jadi gini, ini bukan rahasia umum, lepas dari orang bilang takut wah begana, begini, begana, begini.
Sunny: iya.
Sanusi: Ngerti enggak lu.
Sunny: Iya.
Sanusi: Tapi bukan rahasia umum.
Sunny: Iya.
Sanusi: Kalau bukan rahasia umum, jadi lu harus head to head, datengin, O ini kunci, si Z datengin, jangan semua dipegang satu orang bagi dong. Maksudnya gua gitu loh.
Sunny: Ooh.
Sanusi: Nah gua udah arahin banget tapi gua ga diinstruksiin, gua gak berani bro, ngerti ga lo.
Sunny: ooh.
Sanusi: Jadi ee si Sepuluh ga itu, ini ginilah ini ada ada serakah-serakahan juga, ngerti ga lu.
Sunny: (tertawa).
Sanusi: Ga cakeplah, pokoknya benar-benaer gua gua sih terus terang aja, tapi karena gua kan prajurit gitu kan, maksud gua gua udah berkarya, gua ini prajurit, gua gak bisa karena direct orang sama gitu yah, terus gua anak bawah.
Sunny: Iya.
Sanusi: Kan ga berani gua dong, gua hargai kalau gua orangnya jaga etika gitu sepanjang ga diinstruksikan sama yang di...
Sunny: Oh tapi kuncinya ada berapa?
Sanusi: Ya gak banyak bro kuncinya. Kemarin tuh udah lima puluh satu, ngerti ga lu kan tinggal dua puluhan orang kemarin tanda tangan lima satu kan.
Sunny: hmmm.
Sanusi: kan dua puluhan orang, misalnya PPP gitu kan.
Sunny: hmmmm.
Sanusi: Nah ga kan, kalau lu gak mau kan ga semuanya PPP itu ikut Lulung, gua tahu itu siapa yang enggak.
Sunny: oohh.
Sanusi; Sit sit sit beres ya oke Golkar misalnya
Sunny: ooh
Sanusi: Ini gitu-gitu bro, tapi ini head to head ga bisa lu main-main, tapi kalau lu diemin aja ya gak kumpul, ini kan didiemin bro, seolah-olah dia bilang ini ga berani ga ada isi. Situasi begini begini kata mereka mereka ya lu ngomong ga berani gua udah tau, kasar kan gitu loh.
Sunny: lu udah lapor si Budi segala sudah?
Sanusi: Gua udah lapor, gua malah ee gua lapor si Pupung. Pupung langsung telpon lagi, pada saat itu di paripurna Pupung bilang lu lapor gue informasi gue. gua langsung lapor bos nih. Gua langsung lapor ini gak jadi paripurna neh, jam empat, enggak jadi, sudah jam dua jadi enggak, jadi-jadi bro. Karena itu yah apa termasuk yang Central Park lu jelasin juga gitu ini. Gua kan kalau lu tahu gua kalau main dong gitu kan ngerti gak lu.
Sunny: Dia ga, dia ga mau keluar kali tuh yang Central Park.
Sanusi: Gua gak ngerti, maksudnya gua gua ngelaporin ke dia kan dia kan cuma Central Park sama Harco kan
Sunny: iya betul.
Sanusi: haha tapi maksdunya gua kan dia delegasinya kan langsung kepada ketua dong. gua kan anggota gua gak berani.
Sunny: iya ya.
Sanusi: termasuk sama lantai sepuluhnya PDIP-nya.
Sunny: Iya betul.
Sanusi: Tapi gua gak ngerti juga maksunya gua udah ingetin mereka waktu mau ketemu di PIK itu.
Sunny: He eh.
Sanusi: kan datang semua tuh.
Sunny: he eh.
Sanusi: Gua dampingi kan dia tanya gua baiknya gimana Ci, ini lantai sepuluh nih PDIP lantai sepuluh kan nanya gua
Sunny: iya iya.
Sanusi: Gua bilang gini caranya, ini satu ini begini, ini dua begini lu dari fraksi nanti paripurna begini, balegda begini.
Sunny: hmmm.
Sanusi: sesudah itu gua udah ajarin satu-satu sampai ketemu cost ini ke sini cost ini ke sini totalnya segini gitu kan, kasarnya gitu ya.
Sunny: he eh.
Sanusi: Dan itu yang gua sebutin totalnya karena masih jauh ngerti ga lu.
Sunny: ooh.
Sanusi: Yang yang yang dia yang dia beres sama teman-teman gitu kan.
Sunny: iya iya.
Sanusi: Itu setuju juga dia ga, kan gua pusing, ngeres juga ga lu, jadi sebetulnya aduh malu lu bro, lu bayangin empat empat kali paripurna empat kali gagal.
Sunny: iya ya gagal.
Sanusi: iya.
Sunny: Senin ya siang ya ketemu ya, gua cari lu Senin ya.
Sanusi: ya dong, iya lu call gua dah kita ketemuan yah.
Sunny: Oke Senin siang ya gua cari lu ya.
Sanusi: iya.
Sunny: Oke sip sip thank you.
Sanusi: yo.
 
Mengenai percakapan di atas, Sunny mengatakan dia tidak mengerti maksud pembicaraan Sanusi. Menurutnya, maksud percakapan Sanusi sebaiknya ditanya langsung ke Sanusi.
 
"Saya tidak tahu, sebaiknya langsung ditanya kepada Sanusi saja. Karena kalau anda lihat saya di sana menjawab dengan singkat-singkat," ucap Sunny.  [P]
 
Sumber : Detik.com


[Ikuti GilangNews.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar